Cara Mendaftar di technorati

Cara Mendaftar Technorati
8DKAV6XF8YUZ 
biasanya kalau verifikasi sebuah blog harus disimpan kodenya di HTML template, lain lagi dengan technorati. Kode yang dikirim melalui email verifikasi ini harus di posting. nah silahkan baca di bawah ini caranya.

Berdasarkan informasi Bagaimana Cara Daftar Di Account Technorati dari beberapa sobat blogger, dan dari isi menu technorati, dapat di ambil empat point penting yang menunjukkan apakah technorati itu. Yaitu technorati sebagai Blog/RSS directory, technorati sebagai blog search engine (khusus blog), technorati sebagai online borkmarking dan mungkin technorati sebagai tag aggregator. Disini kita ketahui bahwa technorati merupakan service yang berfokus pada blog. Jadi sebagai seorang blogger, sangat disayangkan jika tidak mengetahui hal ini.

Dengan menggunakan service ini, blog kita akan dicrawl dan disimpan dalam data blog technorati, import otomatis RSS feed blog kita, deteksi tag-tag, juga link dari blog lain menuju blog kita. Lagi-lagi menyangkut masalah backlink (Link popularity) dan rangking blog di Google atau search engine.

Fokus kali ini adalah kepada cara mendaftar dan claim blog di technorati. Dan berikut ini adalah proses daftar technorati, hingga selesai proses validasi code token technorati:

Pertama Anda harus membuat account terlebih dahulu, buka link pendaftaran disini!

Lengkapi datanya dengan baik, gunakan email yang aktif, dan jangan lupa isi captcha dan isi centang agreement-nya, lalu klik “Join” Untuk melakukan aktifasi, sekarang buka email yang Anda gunakan untuk mendaftar tadi Buka email dari technorati dan klik link aktifasinya, Setelah account Anda aktif, cari dan klik “sign in” untuk masuk ke halaman profil dan selanjutnya melakukan claim blog.

Sudah masuk? sudah isi username dan password dengan benar? Jika sudah, sekarang masuk ke halaman profile dengan klik pada link nama (account) Anda disamping photo profil.

Mulai claim blog, dibawah profil Anda, isikan url blog pada Start a blog claim, isikan misalnya http://shadows-.blogspot.com, lalu klik “Claim”

Halaman selanjutnya, isi formulir dengan benar,

Blog tittle: isi dengan tema blog Anda, misal blog ini temanya adalah “Tutorial, tips dan trik, artikel”

URL: alamat blog, misal http://shadows-k.blogspot.com/Feed: rss feed blog, boleh alamat default seperti http://shadows-k.blogspot.com/feeds/posts/default, atau service pihak ketiga semisal feedburner, 

Linking blogs: disini dapat dicantumkan tiga blog yang memiliki link menuju blog Anda, boleh tidak diisi, Site description: keterangan blog, sesuaikan dengan tema blog,

Site categories: beri tanda centang pada kategori yang sesuai dengan blog Anda, Anda dapat memilih lebih dari satu kategori, 

Site tags: isi setiap sel dengan kata kunci yang berhubungan dengan isi blog Anda. Bisa satu kata maupun lebih per selnya.

Lalu klik “Proceed to next the step”Pada halaman selanjutnya, yaitu halaman blog claim status, klik tombol “Return to profile” Lihat di bawah profil Anda, sekarang blog Anda sudah terdaftar, hanya saja masih dibutuhkan verifikasi kode token. Oleh karena itu, untuk mulai claim token, klik “Check Claim” di bawah gambar thumbnail blog Anda.

Dihalaman selanjutnya dapat Anda lihat teks dengan latar biru, yaitu kode seperti ini EU9Q2ACGVSWX atau bisa dicek di kotak masuk email Anda (Kode Token Setiap Blog Berbeda), adalah kode token yang harus kita tulis di halaman blog kita.

Posting sebuah artikel yang berisi kode token Anda, lalu publish. Postingan terserah, bisa halaman kosong hanya berisi kode token atau sekalian artikel seperti yang sedang Anda baca ini. Boleh kok copy paste asal dituliskan link sumber ke halaman ini.

Setelah yakin postingan itu terpublikasi, sekarang klik tombol “Verify Claim Token” pada halaman claim technorati, dan lihat hasilnya.

Demikian artikel Tentang Bagaimana Cara Daftar Di Account Technorati dan claim blog di technorati, Semoga berhasil dan bermanfaat buat kita semua!!

 Kode claim technorati saya : 8DKAV6XF8YUZ 

Lutung Kasarung

Lutung Kasarung
Jaman baheula aya aya hiji karajaan, katelahna Karajaan Pasirbatang. Rajana nyaéta Prabu Tapa Ageung. Ari prameswarina nyaéta Niti Suwari. Prabu Tapa Ageung kagungan tujuh putra, kabehanan awéwé, nyaéta Purbararang, Purbaendah, Purbakancana, Purbamanik, Purbaleuwih, jeung Purbasari.

Prabu Tapa Ageung téh parantos sepuh pisan. Anjeunna seja ngecagkeun kalungguhanana sarta rék tatapa di gunung. Ari anu ngaganti Prabu Tapa Ageung nyaéta putri bungsu jenenganana Purbasari. Atuh Purbararang jeung anu séjénna kacida ambekeunana ka Purbasari.

Basa Prabu Tapa Ageung indit tatapa, Purbasari dipiceun ku Purbararang ka Gunung Cupu. Purbasari bati sedih; hirup nyaung-nyaung di tengah leuweung.
Kacaturkeun di kahiangan, putra Sunan Ambu anu jenenganana Guruminda ngimpi tepung jeung putri geulis. Kageulisan putri anu kaimpi téh meh sarupa jeung kageulisan Sunan Ambu. Guruminda bebeja ka Sunan Ambu rék néangan putri geulis téa ka dunya. Sunan Ambu ngidinan, tapi Guruminda kudu maké baju lutung heula. Jleg bae Guruminda ngajirim Lutung, katelahna Lutung Kasarung. Tuluy, Guruminda lumampah nepi ka Karajaan Pasirbatang.

Dina hiji poé, aki panyumpit dititah ngala lutung ku Purbararang. kabeuneuran meunang, lutungna gedé pisan. Lutung téh dibawa ka karaton. Hanjakal, lutung téh linghas jeung ngaruksak barang-barang di karaton téa. Atuh gancang Purbararang nitah aki panyumpit sangkan miceun lutung ka leuweung deui. Malah éta lutung téh kudu dibikeun ka Purbasari.
Purbasari mani mana atoheun dibéré lutung téh. Atuh da lutungna hideung jeung bisa nyieun karaton sagala. Jleg baé hiji karaton agreng anu dieusian ku Purbasari jeung lutung. Kaéndahan karaton bogana Purbasari kabéjakeun ka Purbararang. Purbararang ambekeun pisan. Manéhna boga niat rék ngarebut éta karaton.
Hiji mangsa Purbararang ngajak ngadu pangabisa ka Purbasari. Sing saha éléh jajatén, kudu masrahkeun karatonna. Purbasari mani sedih sabab kudu ngadu pangabisa jeung Purbararang. Purbasari téh apaleun yén Purbararang mah jalma licik.

Purbararang ngajak ngadu ninun, paalus-alus ngahuma, jeung paalus-alus waktu. Ku sabab Purbasari mah geulis tur dibantuan ku lutung, atuh unggal ngadu pangabisa téh meunang bae. Purbararang kacida ambekna lantaran terus-terusan éléh. Antukna, Purbararang ngajak pakasép-kasép kabogoh ka Purbasari. Atuh Purbasari kacida sediheunana. Atuh da boro-boro kabogoh, apan anu aya ogé ngan saukur lutung. Ari kabogoh Purbararang mah tangtu baé kasép, da jalma, ngaranna Indrajaya.
Purbararang suka bungah, terus maksa Purbasari sangkan masrahkeun karatonna. Malah Purbasari kudu ditelasan sagala. Barang Purbasari rék dipaéhan, jleg téh lutung salin jinis jadi Guruminda nulungan Purbasari. Kajadian kitu téh katenjoeun ku Indrajaya. Sebrut Indrajaya narajang Guruminda. Atu der baé gelut ragot pisan. Guruminda meunang gelutna.

Saterusna Purbasari jadi raja deui di Karajaan Pasirbatang. Guruminda ogé nganjrek di dinya, da geus jadi salaki Purbasari. Ari Purbararang, milu cicing di karaton. Jadi kacung Purbasari.

sumber: Ki Umbara, 1983, Torotot Heong, Bandung: Rachmat Cijulang

Nah... untuk temen-temen apabila mempunyai cerita pendek berbahasa sunda, admin menerima dengan senang hati dan bisa dikirim ke denyoktoriyana@yahoo.com.
terima kasih... hatur nuhun pisan...

Pemilihan Kepala Desa di Kecamatan Campakamulya

Penyematan Tanda Panitia Pilkades
Pada Hari Senin Tanggala 24 Juni 2013, dilaksanakan perhelatan akbar, Pesta Demokrasi di 3 Desa di Kecamatan Campakamulya, yaitu Desa Sukabungah, Desa Cibanggala dan Desa Sukasirna. Pemilihan Kepala Desa tersebut dimulai pada Pukul 08.00, secara simbolik Bapak Camat Campakamulya membuka di Desa Sukabungah. 

Secara antusias masyarakat berbondong-bondong mendatangi tempat pemungutan suara, bahkan jauh sebelum acara tersebut dimulai. Mereka datang sejak pukul 6.30., satu jam setengah sebelum acara dimulai. 
Pemilihan tersebut selesai pada pukul 14.00 dan diteruskan pada penghitungan suara, dan selesai pada pukul 19.00. dan hasil penghitungan suaranya adalah:
untuk Desa Cibanggala dimenangkan oleh Mahmud Romli
Untuk Desa Sukabungah dimenangkan oleh Agus Ramlan, S.Pd.
Untuk Desa Sukasirna dimenangkan oleh H. Durahman

pelalaksanaan pilkades dinilai aman, lancar dan terkendali

Pelantikan Pejabat Kepala Desa di Kecamatan Campakamulya

Camat Campakamulya,
 Bapak Drs. H. Sugeng Supriyatno
Pemilihan Kepala Desa di kecamatan Campakamulya tahapannya sudah bergulir, dimulai dari pembentukan panitia pilkades sampai pendaftaran para bakal calon kepala desa. Untuk pemilihan kepala desa yang masuk pada gelombang I yaitu Desa Sukabungah, Desa Sukasirna dan Desa Cibanggala.

Sebelum kepala desa depinitif dilantik, pemerintahan desa harus tetap berlangsung. oleh karena itu, Camat Campakamulya, Bapak Drs. H. Sugeng Supriyatno, telah melantik para pejabat kepala desa di 5 (lima desa), yaitu Desa Campakamulya (Bapak Eddy Suherman, S.IP.), Desa Campakawarna (Bapak Abdurahman, S.IP.), Desa Sukabungah (Bapak encep Mukarom), Desa Cibanggala (Bapak Dedy Supriadi), dan Desa Sukasirna (Ade Sobarna).

Waktu Pelantikan yaitu pada tanggal 17 Juni 2013 di Desa Sukasirna, Cibanggala dan Desa Sukabungah, sedangkan pada tanggal 18 juni 2013 di Desa Campakawarna dan Desa Campakamulya. 

Untuk 2 (dua) Desa, yaitu Desa Campakamulya dan Campakawarna masuk pada Gelombang ke 3, sebab belum ada calon yang mendaftar.

Sejarah Cibanggala

view di Ciheranggirang Desa Cibanggala
Sejarah Cibanggala ini masih terus dikembangkan, admin masih terus mencari dan meneliti sejarah Cibanggala ini dengan menghubungi tokoh-tokoh masyarakat di Kecamatan Campakamulya dan dari berbagi sumber literatur baik buku maupun situs online.  Penulisan sejarah ini bertujuan untuk memperkenalkan keberadaan Cibanggala yang sekarang telah menjadi Kecamatan Campakamulya.  Penulisan sejarah ini akan dituliskan asli dari sumbernya tanpa mengembangkan atau menyatukannya dari berbagai sumber tersebut. Mudah-mudahan setelah penulisan ini akan ada berbagai penelitian dan penulisan sejarah secara resmi. terima kasih dan mohon bantuannya.
   
Bagi kawan-kawan yang mengetahui sejarahnya atau mengetahui orang-orang yang bisa memberikan informasi tentang sejarah cibanggala, silahkan untuk memberikan komentar di Box Komentar atau email ke denyoktoriyana@gmail.com. atau ke pem.pm.cm@gmail.com
         
I. Sumber: Arsip Surat Kepala Perwakilan Kamantren Campakamulya,
    Nomor: 474/141/Pm/1984 tanggal 2 Juni 1984 Perihal: Usul Nama Kecamatan

Memperhatikan usulan dari beberapa tokoh yang ditunjang pula oleh masyarakat banyak dan memperhatikan pula historis Desa Cibanggala kini telah menjadi 5 desa dan merupakan 1 (satu) kamantren yaitu Kamantren Campakamulya Perwakilan Kecamatan Campaka.

berdasarkan data-data yang dapat kami kumpulkan dan disusun merupakan sejarah Desa Cibanggala, adalah sebagai berikut:

syahdan pada Tahun 1813 terjadi krisis keluarga di Kerajaan Sukapura karena ulah sang raja yang akan kawin memadu seorang putri dari Keluarga Kerajaan Sumedang.
dengan adanya ulah Sang Raja tersebut, maka salah saeorang dari lingkungan keluarga kerajaan yang tidak menyettujui maksud raja bernama Rd. Surasadana, dengan dibekali kebulatan hati dan penuh nekad beliau pergi meninggalkan Keraton Kerajaan Sukapura untuk berkelana tanpa tempat tujuan disertai ikrar untuk meninggalkan segala hubungan yang ada kaitannya dengan urusan kerajaan dan bertekad untuk menghilangkan kaitannya sebagai keturunan raja (bangsawan kerajaan) yaitu akan mengalihkan profesinya dari keturunan raja menjadi petani.

sehingga tujuan  beliau adalah tempat yang cocok untuk dijadikan pertanian, setelah beberapa tahun lamanya Rd. Suradana berkelana dengan berpindah-pindah tempat akhirnya beliau sampailah di Daerah Cibanggala.

Setelah berada di Cibanggala, sesuai dengan niatnya Rd. Surasadana terus menyingsingkan lengan baju untuk memulai membuka tanah baru guna dujadikan sawah dan ladang. Segala Ilmu Pertanian yang dimilikinya dipraktekannya bersama-sama dengan masyarakat setempat. Meskipun pada waktu itu cara-cara mengolah tanah tidak seperti  jaman modern sekarang, yaitu dengan berpindah-pindah lokasi dan tanpa adanya pengairan yang teratur namun meskipun mereka cara bertani sedemikian rupa, namun hasilnya cukup melimpah, maklum tanah yang baru digarap masih sangat subur dan jumlah penduduk yang masih sedikit.

Dengan adanya Rd. Surasadana sebagai pelopor pembaharuan di segala aspek kehidupan dengan hasil yang nyata, maka nama beliau telah dikenal luas oleh masyarakat disekitarnya. Rd Surasadana telah berhasil menciptakan suatu perubahan kehidupan masyarakat ke arah kemajuan di bidang pertanian khususnya dan di bidang kehidupan lain pada umumnya.
Akhirnya timbullah keinginan masyarakat untuk lebih meningkatkan lagi keberhasilan kehidupan masyarakat ke arah yang lebih maju secara terkoordinir dengan membentuk pemerintahan desa. Secara otomatis jelas Rd. Surasadana lah yang diangkat menjadi kepala Desa, hal ini dapat dipahami, sebab di samping beliau telah menunjukan kepemimpinannya yang berhasil, juga masyarakat telah mengetahui bahwa beliau itu adalah seorang keturunan bangsawan kerajaan.

Pada tanggal dan bulan yang tidak diperoleh keterangan yang jelas du Tahun 1835 seluruh masyarakat Cibanggala meresmikan Cibanggala sebagai Desa yang sekaligus menunjuk dan mengangkat Rd. Surasadan secara aklamasi sebagai kepala desa yang pertama.

PENGAMBILAN NAMA CIBANGGALA SEBAGAI NAMA DESA
Cibanggala ditetapkan sebagai nama desa. Seperti yang telah diceritakan bahwa cara mengolah sawah pada waktu itu berbeda dengan cara sekarang waktu itu tiap musim swah yang diolah selalu berpindah tempat. Namun setelah diketemukannya sumber air yang dapat disalurkan dengan teratur, maka sistim penggarapan tersebut mulai ditingalkan.

Sungai Cibanggala lah (sungai kecil yang telah dikenal lama oleh masyarakat) yang sekarang menjadi sumber air pertama yang mereka temukan untuk mengairi sawah-sawah secara teratur di kawasan itu. Berkat air dari sungai Cibanggala yang dapat disalurkan secara teratur ke sawah-sawah, hasil pertanian semakin meningkat, sehingga hasilnya saja hanya untuk mencukupi kebutuhan masyarakat setempat, tapi juga dapat dikirim ke luar daerah untuk dituka-tukarkan dengan segala kebutuhan lainnya.

Hakekatnya Allah SWT dengan disertai sareatnya Sungai Cibanggala telah mendatangkan kemakmuran penduduk setempat, maka desa yang pertama didirikan itu diberi nama Desa Cibanggala.

Urutan kepala desa dari Tahun 1835, adalah sbb:
1       Tahun 1835 – 1844   = R. Surasadana
2.       Tahun 1844 – 1851   = Anggawiria
3.       Tahun 1851 – 1876   = Raksamanggala (H. Durachman)
4.       Tahun 1876 – 1896   = Sutadipura (H. Gopur)
5.       Tahun 1896 – 1912   = Surya Wiria
6.       Tahun 1912 – 1913   = Sutamanggal (H. Gojali)
7.       Tahun 1913 – 1938   = H. Nawawi
8.       Tahun 1938 – 1941   = Wijaya Brata
9.       Tahun 1941 – 1949   = O. Surajaya
10.   Tahun 1946 – 1949     = Hariwijaya (recomba) Penjajah
11.   Tahun 1949 – 1957     = O. Hasanudin
12.   Tahun 1957 – 1973     = H. Ach. Hasanudin
13.   Tahun 1973 – 1976     = O. Mustopa (Cibanggala)
14.   Tahun 1976 terjadi pemekaran desa

Desa Campakawarna Tahun 1976 Amir Suhanda
Tahun 1979/1980 dimekarkan menjadi 5 Desa
1.       Desa Cibanggala M. Aehudin
2.       Desa Campakawarna A. Suhanda
3.       Desa Campakamulya M. Mustopa
4.       Desa Sukabungah Z. Kosasih
5.       Desa Sukasirna O. Mustopa

Tanggal 21 Mei 1983 terbentuk Perwakilan Kecamatan Campaka, diresmikan oleh Bapak Camat Moch. N. Sopandi disaksikan oleh Tripida, Kepala Dinas, Jawatan dan instansi, Darma Wanita, Pertiwi KecamatanCampaka, dihadapan masyarakat 5 desa bertempat di Lapang Rawabeureum dan sekaligus dan sekaligus Bapak Camat Sukanagara Burdah Atori, B.A., bersama Tripida dan para Kepala Dinas, Jawatan, Instansi Dharma Wanita Pertiwi Kecamatan Sukanagara, meyerahkan MPP Kamantren Campakamulya.

Sehubungan dengan itulah saya atas nama warga masyarakat Kamantren Campakamulya mengusulkan kepada Bapak, seandainya Kamantren Campakamulya dijadikan Kecamatan, nama Kecamatan termaksud supaya Kecamatan CIBANGGALA

Surat ditandatangani oleh Kepala Perwakilan Kamantren Campakamulya E. Kosasih NIP. 010024326 di cap dan ditandatangani

II. Camat Campakamulya dari masa ke masa
1. SIDDIK SUMADISASTRA, B.A.
2. R. NUNUNG RAHMAT, S.H., M.Si. (2006 - 2008)
3. YADI HAENURYADIN, B.A. (2008 s.d. Agustus 2011)
4. PUJO NUGROHO, AP. M.Si.(Agustus 2011 s.d. Desember 2012)
5. Drs. SUGENG SUPRIYATNO (Desember 2012 s.d. 30 Januari 2015)
6. ARIS HARYANTO, AP., M.Si. (30 Januari 2015 s.d. 7 Juli 2017)
7. IYUS YUSUF, S.STP., M.Si. (7 Juli 2017 s.d. 23 Juli 2018)
8. EDI SUHERMAN, S.IP. (Pelaksana Teknis Camat) (24 Juli 2018 s.d. sekarang)


Sidik Sumadisastra, Bc.Hk.
(alm) (2000 - 2008)

R. Nunung Rahmat, SH., M.Si
(2006 – 2008)
Yadi Haenuryadin, B.A. 
(alm) (2008 – 2011)
Pujo Nugroho, AP., M.Si
(2011 – 2012)
Drs. H. Sugeng Supriyatno
(2012 – 2015)
Aris Haryanto, AP., M.Si.
(2015 – 2017)
Iyus Yusuf, S.STP., M.Si.
(2017 - 2018)
Edi Suherman, S.IP.
(Plt. 2018 - sekarang)


III. Menurut Ketua PKBM Cibanggala, Abidin, S.Pd.I., M.Si.
Cibanggala berasal dari Cimanggala, asal katanya Manggala, seorang keturunan dari Kerajaan Panjalu yang mengembara mencari daerah pertanian baru di daerah lain. Manggala bernama  lengkap Rd. Suryamanggala. Daerah yang dipilih dan dibuka sebagai perkampungan dan pertanian baru adalah sebuah daerah bukit kecil di daerah pegunungan Pasir jambe (bisa dilihat di Peta, klik disini) yang dialiri oleh sungai kecil bernama Cibayongbong. Kebiasaan di daerah sunda, apabila menamai daerah suka diiringi “Ci” yang berarti aliran air di sungai yang berada didekatnya.

Cibanggala asalanya bernama Cimanggala, sesuai dengan nama akhir pimpinan pembuka lahan baru tersebut. Namun, kebiasaan orang sunda dan lama kelamaan huruf M berganti menjadi huruf B.

Cibanggala sekarang merupakan sebuah perkampungan kecil di RT 01 RW 01 Desa Cibanggala Kecamatan Campakamulya Kabupaten Cianjur 43269. Di Kampung ini berdiri dua buah Pesantren, yaitu: Pesantren yang dipimpin oleh H. Murtado dan satu buah lagi yang dipimpin oleh Aang Jamjar.

Kekhasan dari daerah ini adalah Kue Kelontong, Anyaman Bambu, Gula Aren dan Beras Hitam.

Abidin yang merupakan salah satu keturunan dari Rd. Suryamanggala menuturkan keturunan Rd. Suryamanggala:
Rd. Jayasantika (Kerajaan Panjalu) ----> Rd. Suryamanggala-----> Rd. Suryawidadaha (mbah beregud)

Abidin pun menuturkan bahwa Desa Cibanggala dulunya meliputi: Kecamatan Campakamulya, Desa Sukadana (Kecamatan Campaka), Desa Wangunjaya (Kecamatan Campaka) dan Desa Campaka (Kecamatan Campaka). Pemekaran terjadi beberapa kali yaitu:
  1. Dimekarkan menjadi Desa Cibanggala dan Desa Campaka (Kecamatan Campaka)
  2. Dimekarkan lagi menjadi Desa Cibanggala, Desa Sukadana dan Desa Wangunjaya (Kecamatan Campaka)
  3. Dimekarkan lagi menjadi Desa Cibanggala dan Desa Campakawarna (Kecamatan Campakamulya sekarang)
  4. Dimekarkan lagi menjadi lima desa sekarang yang berada di Kecamatan Campakamulya


  
IV. Pengertian dari berbagai sumber di Internet

a. Bahasa Sanskerta/Sansekerta:


ci = air, aliran air
adalah salah satu bahasa Indo-Eropa paling tua yang masih dikenal dan sejarahnya termasuk yang terpanjang. Bahasa yang bisa menandingi 'usia' bahasa ini dari rumpun bahasa Indo-Eropa hanya bahasa Het. Kata Sanskerta, dalam bahasa Sanskerta Saṃskṛtabhāsa artinya adalah bahasa yang sempurna. Maksudnya, lawan dari bahasa Prakerta, atau bahasa rakyat. 
Bahasa ini merupakan bahasa yang biasa dipakai oleh masyarakat di Kepulauan Nusantara pada zaman dahulu. Dan menurut penulis, Masyarakat Kerajaan Sukapura yang berpindah ke wilayah ini pun ditenggarai memakai Bahasa Sansekerta sebagai bahasa ibunya. Oleh karena itu, penulis menelusuri beberapa situs yang menerangkan tentang Bahasa Sansekerta. 
Setelah berhasil menemukan kata yang dimaksud, penulis berembug dengan Kepala Desa Cibanggala dan Sekretaris Desa untuk meyakinkan. Maka dengan ditemani Sekdes yang juga sedang mendata Rupa Bumi Desa melihat daerah aliran sungai yang membelah pemukiman tertua di Desa Cibanggala hingga ke hulu sungai. Di dapat fakta bahwa di daerah aliran sungai tersebut banyak ditumbuhi pohon-pohon bambu, seperti gombong, bambu tali, dan banyak lagi. Tumbuhan ini apabila dipotong maka tidak berapa lama akan muncul kembali pucuk/tunas yang akan mengganti pohon sebelumnya.  

bangala = bertunas, bertaruk
Cibanggala = Daerah atau kampung yang akan selalu bertunas/bertaruk sepanjang jaman di sisi aliran
sungai yang jernih

Kebiasaan masyarakat sunda di Jawa Barat untuk menamai sebuah daerah biasanya selalu membawa nama aliran sungai yang berada di dekat pemukimannya. Ci berarti air atau aliran air dan bangala berarti bertunas atau bertaruk. dan akhirnya menjadi Cibangala, yang kemudian pelafalan oleh masyarakat modern menjadi CIBANGGALA. dan mempunyai arti daerah atau kampung yang akan selalu bertunas/bertaruk di sisi aliran sungai yang jernih.

Sumber-sumber sebagai referensi:

  1. Wikipedia Sansekerta
  2. Kamus Sansekerta Indonesia
  3. Kamus Sansekerta
  4. Wiktionary: Kamus Bahasa Sansekerta Bahasa Indonesia


b. Koordinat cibanggala

geographical coordinates: 7° 4' 0" South, 107° 11' 0" East
geographical location: Cianjur, Jawa Barat, Indonesia, Asia
original name: Cibanggala
data diambil dari: maplandia 

Juga dikenal sebagai Tjibanggala
Para Zona Waktu di Cibanggala adalah Asia / Pontianak/WIB
Sunrise di 05:53 dan Sunset di 17:41. Ini cahaya
Latitude . -7,0666667 °, Longitude .107.1833333 ° 

Untuk Koordinat Kecamatan Campakamulya adalah sebagai berikut:
-7.056525, 107.206103

c. Tempat disekitar Cibanggala

· Cibanggala (0km)
· Cukanggaleuh (mencapai 4,2 km)
· Cigulingan (8.3km)
· Panyindangan (9.3km)
· Tegallega (9.3km)
· Citiis (12,5 kilometer)
· Ciharum (17.1km)
· Cigugup (17.2km)
· Cidadap (17.6km)
· Campaka (18.6km)
· Sukanegara (18.6km)
· Rongga (20.8km)
· Cibitung (20.8km)
· Cibacang (21.2km)
· Panyairan (22.4km)
· Selakopi (22.4km)
· Cisula (22.8km)
· Cikahuripan (23.3km)
· Cijawal (24.8km)
· Cilemong (24.9km) · Ciseuseupan (24.9km)
· Gunungcampaka (25.3km)
· Pamokolan (25.3km)
· Cicurug (25.5km)
· Muara Satu (25.9km)
· Cihareueus (26.1km)
· Cibogo (26.6km)
· Cimenteng (26.7km)
· Cikulawiang (27km)
· Ciawitali Satu (27.2km)
· Cibedug-kulon (27.4km)
· Cigombong Satu (27.7km)
· Cikondang (27.9km)
· Pasirnangka (27.9km)
· Bojongkoneng (28.5km)
· Cibuluh Dua (28.7km)
· Nyalindung Enam (29km)
· Parakanwayang (29.1km)
· Nangewer (29.1km)
· Bojonghuny (29.2km)
· Pangragajian (29.2k)
 
d. Bukit dan Gunung yang dekat dengan Cibanggala

· Pasir Jambe (13.1km)
· Pasir Bunder (21.8km)
· Pasir Kendeng (23.2km)
· Pasir Citaruna (23.4km)
· Pasir Lumbung (23.8km)
· Pasir Kuda (23.9km)
· Pasir Lemo (25.3km)
· Pasir Pogor (27.1km)
· Pasir DKI (27.3km)
· Pasir Pangukusan (27.3km) · Gunung Patuha gunung berapi
· Gunung Gede gunung berapi
· Wayang-Windu gunung 
· Gunung Malabar gunung berapi
· Tangkuban Perahugunung berapi
· Gunung Kendang gunung berapi
· Gunung Salak gunung berapi
· Perbakti gunung 
· Gunung Papandayan gunung berapi
· Kamojang gunung 
· Gunung Tunggilis (27.8km)
· Gunung Wayang (27.9km)
· Gunung Caluntung (28.8km)
· Gunung Buleud (16.6km)
· Gunung Sumbul (22.4km)
 
e. Sungai yang dekat dengan Cibanggala
· Ci Saranten (28.2km)
· Ci Sarua (28.2km)
. Ci Sokan (1 km)
. Ci bodas (2 km)

f. Air terjun yang dekat dekat dengan Cibanggala
· Ci Curug (12,5 kilometer)
· Ci Dadap (27.9km)
. Ci Kondang (15 km)

g. Kota yang dekat dengan Cibanggala
· Sukabumi kota
· Cimahi kota
· Bandung kota
· Jawa Barat Provinsi
· Purwakarta kota
· Istana Bogor landmark

h. Bandara dekat dengan Cibanggala
· Husein Sastranegara (BDO), Bandung, Indonesia (106.2km)
· Pondok cabe (PCB), Jakarta, Indonesia (208.5km)
· Halim internasional (HLP) Perdanakusuma, Jakarta, Indonesia (211km)
· hatta international (CGK) Soekarno, Jakarta, Indonesia (266.9km)
data diambil dari: Travelingluck

V. Pengaitan/Penyebutan Nama Cibanggala
  • Ditulis dengan ejaan Tjibanggala dalam DE BEVOLKINGSTHEECULTUUR RESIDENTIE WEST-PRIANGAN terbitan H. VEENMAN & ZONEN WAGENINGEN Tahun 1928.          Pada naskah penelitian ini disebutkan tjibanggala, Soekanagara terdapat pada tabel 17. Penelitian ini menyebutkan Hasil Jumlah Penggantian Korporat teh rumah tangga di daerah Priangan. Penelitian dilaksanakan Tahun 1925 dan 1926. Untuk Link naskah tersebut bisa di KLIK DI SINI  

  • Keberadaan Cibanggala dikaitkan dengan sejarah Komando Distrik Militer 0608 Cianjur.   Pada tahun bulan Mei 1949 ditatar Cianjur dibentuk formasi staf teritorial III Bataliyon“H” yang berkedudukan di kampung Cibanggala kecamatan Campaka kabupaten Cianjur dimana pada saat itu situasi dan kondisi wilayah kabupaten Cianjur dalam keadaan pelaksanaan gerilya pasca Indonesia merdeka pimpinan yang dikuasakan pada saat itu adalah seorang perwira terbaik bernama Letnan Satu Agus Jamali. Pada akhir tahun 1949 Staf Teritorial III Bataliyon “H” melakukan Reorganisasi menjadi 2(dua) bataliyon terdiri dari Bataliyon Kala Hitam dipindahkan ke Jakarta dan Bataliyon “H” yang tetap berkedudukan di Cianjur dipimpin oleh Letnan Satu Abdullah Dadi Achdi. Setelah diadakan Reorganisasi menjadi 2(dua) Bataliyon, Staf Bataliyon “H” dipindahkan dari kampung Cibanggala Kecamatan Campaka Kabupaten Cianjur ke kota Cianjur, dengan perkembangan situasi dan kondisi pada saat itu maka dibentuk pembagian wilayah teritorial dengan pembentukan sub-sub Komandan Distrik Militer (SUB KDM) sebanyak 4 sub.  Sumber: Wikipedia Kodim 0608 Cianjur dan Pengetahuan


VI. Nama-Nama Kepala Desa yang ada di Kecamatan Campakamulya 2013 - 2019
    a. Periode 2013 - 2019
        1. H. Asep Kurnia, Kepala Desa Campakamulya
        2. Suhendi (Bah RM), Kepala Desa Campakawarna
        3. Mahmud Romli, S.Pd., Kepala Desa Cibanggala
        4. Agus Ramlan, S.Pd., Kepala Desa Sukabungah
        5. H. Durahman, Kepala Desa Sukasirna

Kegiatan di Kecamatan Campakamulya

Kenal Pamit Kapusbindik dengan
Camat Campakamulya
Pada hari Kamis (13/06) sangat padat, dimulai dari Pembekalan para Calon Kepala Desa dari Tiga Desa, Lokakarya mini GSC, Kenal Pamit Pejabat, dan Rapat Bulanan PKK. Pembekalan atau santiaji para calon kepala desa dari 3 desa, yaitu: Desa Cibanggala, Desa Sukabungah dan Desa Sukasirna. Pembekalan ini dibuka dan dipimpin oleh Camat Campakamulya, Drs. H. Sugeng Supriyatno dimulai dari Pukul 8.00 dan berakhir pada Pukul 12.00. dan dilaksanakan di Aula Kecamatan Campakamulya.

Kegiatan Lokakarya mini GSC dilaksanakan di Aula Desa Campakamulya, kegiatan ini dihadiri oleh Bunda PAUD Campakamulya, Penilik PAUD Campakamulya, Para Guru PAUD juga Para Kader Posyandu. Lokmin ini menyamakan persepsi mengenai pembentukan Pos PAUD. dilaksanakan pada Pukul 08.00 sampai dengan 12.00.

Kegiatan Sertijab dan kenal pamit di Lingkungan Pusbindik TK/SD Kecamatan Campakamulya dilaksanakan di SDN Bojongkopo dimulai pukul 08.00 sampai dengan 12.00. Kegiatan ini diisi oleh perpisahan Bapak Supriatno, S.Pd., M.Si yang sudah menduduki jabatan baru menjadi Kepala Pusbindik TK/SD Kecamatan Campakamulya dan Deny Oktoriyana, S.IP., M.Si. yang sudah menjadi Kasubag Humas Kecamatan Campakamulya. Kenal Pamit ini juga dilaksanakan temu kenal Bapak Pipin, kepala Pusbindik TK/SD Kecamatan Campakamulya yang baru serta temu kenal para Kepala Sekolah promosi dan rotasi, yaitu: Asep Suparman, S.Pd. (Kepala SDN Cibanggala), Langkir, S.Pd.SD (Kepala SDN Warnasari), M. Samsudin, S.Pd. (Kepala SDN Langensari), H. Edi Sudrajat, S.Pd. (Kepala SDN Sukajembar), Mamat Erawandi, S.Pd. (Kepala SDN Sadarmanah), Sibli Hotibul Badri (Kepala SDN Neglasari). Kegiatan Ini diteruskan kenal pamit ke Camat Campakamulya.

Kegiatan Rapat Bulanan PKK, dilaksankan di Aula Kecamatan Campakamulya Pukul 12.00 sampai dengan Pukul 15.00. kegiatan ini dipimpin langsung oleh Ketua Tim Penggerak PKK Kecamatan Campakamulya.

CAMAT CAMPAKAMULYA